DAFTAR ISI BLOG

Label:
Recent Posts

Kamis, 25 Agustus 2011

Urang Bunian

Urang Bunian
________________________________________



Defenisi
Orang bunian adalah sejenis makhluk halus yang dikenal di wilayah Minangkabau, Sumatera Barat. Bentuknya menyerupai manusia, tinggal di tempat-tempat sepi, di rumah-rumah kosong yang telah ditinggal penghuninya.

Istilah ini dikenal di wilayah Istilah orang bunian juga terkadang dikaitkan dengan istilah dewa di Minangkabau, pengertian dewa dalam hal ini sedikit berbeda dengan pengertian dewa dalam agama-agama Hindu maupun Buddha.

Dewa dalam istilah Minangkabau berarti sebangsa makhluk halus yang tinggal di hutan atau di rimba, di pinggir bukit, di dekat pekuburan.

Biasanya bila hari menjelang maghrib di pinggir bukit akan tercium sebuah aroma yang biasa dikenal dengan nama masakan dewa atau samba dewa. Aromanya mirip bau kentang goreng. Hal ini boleh ditanyakan langsung kepada masyarakat Minangkabau.

Satu hal lagi, dewa lebih dikonotasikan bergender perempuan, yang cantik rupawan, bukan laki-laki seperti persepsi yang umum di agama lain. Selain itu, masyarakat juga meyakini bahwa ada peristiwa orang hilang disembunyikan dewa; ada juga istilah orang dipelihara dewa, yang semenjak bayi sudah dilarikan oleh dewa. cerita ini masih masyhur sampai sekarang.

Ada juga yang meyakini bahwa orang bunian ini adalah penunggu Telaga Dewi yang terdapat di puncak Gunung Singgalang. Beredar cerita di kalangan masyarakat bahwa pernah ada orang atau pendaki gunung yang berfoto dengan background Telaga Dewi, namun setelah dicetak dalam foto Nampak latar belakang sebuah Rumah Gadang, tempat menumbuk padi dan perempuan-perempuan yang tengah melakukan aktivitas menumbuk padi.

Kasus Urang Bunian masih ada di Pasaman
Sewaktu masih kecil saya dipanggil oleh nenek saya. Katanya jangan dekat-dekat sama lurah di pinggir sungai tersebut kalau senja telah tiba, karena disana ada "urang bunian" yakni semacam makluk halus yang menyerupai manusia. Bedanya, urang bunian ini bisa terlihat dan bisa pula tidak. kata nenek saya, dulunya pak leman pernah menghilang sebulan setelah mendatangi lurah tersebut. Akan tetapi saat kembali ke masyarakat, pak Leman pikirannya sudah ngaur. Dia sering bicara sendiri, bahkan mengaku punya anak dengan wanita baru yang disebutkan rambutnya panjang hingga pinggang. Orang kampung di daerah saya tak ada rambutnya yang sampai ke pinggang. Dari cerita nenek itu saya baru paham apa itu urang bunian.Belum lama ini di derah Pasaman, tepatnya di Aia Manggih Lubuk Sikaping cerita menghebohkan itu muncul lagi. Kali ini urang bunian melarikan seorang ibu muda yang baru melahirkan bayi. sayangnya walau sang ibu akhirnya berhasil kembali ke rumah, namun bayinya yang berumur 9 hari tewas. Dalam beberapa tahun terakhir ini tercatat telah empat kasus orang yang dilarikan urang bunian di Pasaman. Saat saya masih duduk di bangku SMP di Kumpulan, saya mengetahui benar kalau seorng orang kampung saya dibawa makluk halus tersebut. Setelah enam bulan menghilang dalam rimba, lelaki yang disebut dibawa urang bunian itu kembali ke kampung, tetapi jiwanya telah sakit. Hingga kini yang bersangkutan masih hidup, tetapi dia terlihat bagaikan orang sakit jiwa. Kalau naik menumpang sepeda motor dia duduk sambil lihat ke belakang. Bahkan dia tak pernah pakai baju, kecuali celana pendek saja. Panggilannya Bj". Hingga kini rupanya urang bunian masih belum punah.Nah... saudara-saudara...demikian sekilas info tentang urang bunian.

Carito versi bahaso minang
Dunsanak, mungkin iko curito lamo, tapi bia supayo indak panasaran
diangkek saketek curitotu,
Di kampuang kami, maklum lingkungan kampuang awak sakitarnyo takana jo hutan jo rimbonyo nan sangaik badagok, pepohonan gadang2 batangnyo. Kalau kulik manih nan gadang tasabuik jo namo madang.
Salain bamato pancaharian batani, masyarakaik kampuang dulunyo banyak nan bakarajo "maarik kayu" (manggargaji pohon kayu untuak dijadikan papan, kini alaik2 mamotong kayu lah mamakai senso, yaitu masin potong nan capek mamotong kayu). Wakatu sabalun taun tujuahpuluahan apak2 nan maarik kayutu mamakai gargaji nan barami-rami mamotong jo mambalahnyo.. Paliang saketek baduo mambalah kayu ka dijadikan papan. Satalah pohon tapotong, lalu dilakukan mambalah manjadi papan. Dibueklah lubang nan gadang, atau dibantangkan kayu tu ujuang kaujuang. Lalu dibalahlah kayu tu jo jalan manggargajinyo jo gargaji basi nan gadang. Manggargaji dilakukan jo caro surang barado di ateh nan saurang lai barado di bawah. Gesek pun tajadi. Biasonyo para paarik kayutu babulan-bulan di hutan. Tau ndak sia nan maagiah makan apak-apak tu? Bayangkan salamo bulan-bulan di hutan. Nah, biasonyo ... manuruik kaba lah banyak tajadi pabauran antaro masyarakaik awak jo kaum "urang haluih" tu. Antah bantuak apo anak-anaknyo sasudah itu, tantu "mereka-mereka"lah nan labiah tau. Apak-apaktu pulang sabanta ka kampuang aslinyo, kudian baliak ka hutan ka rumah anak bininyo. Ado suatu kekhasan, biasonyo, bilo pasa (pakan) di suatu kampuang kalihatan rami jo bisiang, itu patando bahaso "rang haluih tu (baco: urang bunian)" lah masuak ka pasatu (Allahualam)..
Banyak hal nan kadang2 bulu kuduak marindiang dibueknyo. Kalau lah magrib, jaan padia anak2 bamain, bisa-bisa dibao dek urang bunian tu. Kadang-kadang indak masuak diaka, tapi banyak curito nan bana-bana tajadi kutikotu.. Masih banyak curito nan lain. Kasadonyo babaliak ka awak. Manusia jo jihin milik Allah.

Sumber: berbagai Sumber dan Kaskus

0 komentar:

Posting Komentar

Designed by: Ariefortuna's Zone
 

Ariefortuna Copyright © 2009 WoodMag is Designed by Ariefortuna for ariefortuna's Zone